Tak Kalah Indah, 6 Tempat Wisata di Indonesia Ini Nyatanya Jarang yang Tahu

Ada begitu banyak obyek wisata di Indonesia. Sebagian begitu populer, bahkan hingga ke pelosok dunia, namun tak sedikit pula yang tidak begitu familiar di telinga.

Tapi, bukan berarti tempat-tempat itu tidak  layak untuk dikunjungi, apalagi mengingat keindahannya yang tak kalah menggoda. Bahkan dibanding Bali atau Raja Ampat sekalipun, yang popularitasnya sudah tak diragukan lagi di mata dunia.

Nah, penasaran kan obyek wisata apa saja yang dimaksud? Ini dia hasil penelusuran Genit.id:

1. Danau Kaco

Kata “kaco” bukan benar-benar berarti kaco lho ya. Kaco disini berarti kaca. Disebut demikian karena air di Danau Kaco berwarna biru bening sehingga bisa memantulkan cahaya bagaikan kaca. Akibatnya, masyarakat sekitar banyak yang menyebutnya Danau Kaca. Tapi, pemandangannya kontras dengan pemandangan sekelilingnya, yang serba hijau dan coklat. Danau ini juga dipadati oleh ribuan ikan semah Kerinci yang berenang bebas.

Soal kedalaman, belum ada yang tahu berapa meter kedalamannya, tapi katanya sih sangat dalam. Padahal danaunya nggak terlalu luas, yaitu 30×30 meter aja. Danao Kaco juga tampak bercahaya di saat gelap, terutama saat bulan purnama muncul. Belum ada yang bisa meneliti mengapa danau itu bercahaya ketika gelap.

2. Teluk Kilauan

Teluk Kiluan bukanlah tempat wisata yang baru bagi pecinta traveling. Bahkan, bisa jadi tempat ini sudah jadi incaran para petualang untuk didatangi. Keindahan alamnya belum terjamah tangan industri, lokasinya terpencil dan sepi, suasananya juga masih asri dan tenang. Itulah sebabnya Teluk Kiluan menjadi lokasi favorit para pemancing. Bahkan di tempat ini, setiap tahunnya, ada lomba memancing yang diikuti para jagoan memancing dalam negeri.

Keindahan pantainya nggak lepas dari pasir putih, laut yang masih jernih dan ada lumba-lumba, juga ombak yang cukup kencang. Ada dua jenis lumba-lumba di Teluk Kiluan, yaitu lumba-lumba hidung botol dan lumba-lumba paruh panjang. Si hidung botol (Tursiops truncatus) cenderung pemalu dan berbadan besar. Sedangkan Si paruh panjang (Stenella longirostris) berbadan lebih kecil, namun senang melompat. Jumlah lumba-lumba di sana mencapai ratusan ekor. Wajar kalau ada yang bilang bahwa koloni lumba-lumba di Teluk Kiluan adalah yang terbanyak di dunia.

Kamu bisa melihat lumba-lumba dari dekat dengan menyewa perahu katir. Kalau beruntung, kamu juga bisa melihat ada penyu hijau di sana. Pasalnya hewan ini jarang naik ke permukaan laut.

3. Air Terjun Telun Berasap

Kata Telun Berasap itu ditujukan penduduk pada kabut air yang menguap di sekitar air terjun. Kabut ini sendiri tercipta dari proses jatuhnya air dari ketinggian 50 meter. Keistimewaan Air Terjun Telun Berasap kian nampak saat bulir-bulir air yang beterbangan dan terkena cahaya matahari. Di antara kabut yang lembap, kamu akan melihat pertunjukan kemilau warna-warni pelangi, tanpa harus menunggu hujan turun.

Air Terjun Telun Berasap bisa kamu temukan di desa bernama sama, yaitu Desa Telun Berasap. Desa ini masuk wilayah kabupaten Kerinci. Lokasi air terjun ini cukup menantang, yakni berada di antara lebatnya pepohonan Taman Nasional Kerinci Seblat. Meski begitu, jalan menuju Air Terjun Telun Berasap bisa menyejukkan mata.

Untuk menikmati pemandangan Air Terjun Telun Berasap dengan lebih maksimal, kamu bisa melakukannya dari ketinggian. Kamu bisa naik ke atas air terjun dan berdiri di salah satu bebatuan di sana. Jangan khawatir bakal tenggelam di sana. Pasalnya, dasar airnya tidak dalam, kamu hanya perlu waspada dengan banyaknya batu.

4. Desa Candirejo

Nama Desa Candirejo diambil dari kata Candighra. Perlahan-lahan, namanya berubah karena orang-orang terbiasa menyebutnya Candirga, lalu menjadi Candirja, dan akhirnya Candirejo. Dari segi arti, candi berarti batu dan rejo artinya subur. Dengan demikian, Candirejo adalah desa yang banyak bebatuannya, tapi tetap subur.

Lokasi Candirejo dekat dengan Borobudur, sekitar 2.5 hingga 3 km. Desa ini berbatasan dengan Desa Pulutan, Kesongo, Rawa Pening, Jombor, dan masih banyak desa lainnya. Alamnya eksotis, indah, dan belum banyak pembangunan seperti di kota. Warganya ramah-ramah dan masih menjaga tradisi asli serta lingkungannya. Desa ini juga bisa dibilang sebagai “simbol Jawa.” Artinya, kamu dapat mempelajari sejarah Jawa di sini.

Soal makanan, Candirejo menyajikan makanan serba tradisional. Contohnya, gudeg dan pecel. Jika sudah pulang dari Candirejo, sempatkan pula membeli kenang-kenangan dari sana berupa kerajinan desa, seperti tikar, tas, hiasan dinding, tatakan gelas, lukisan, dan masih banyak lagi.

5. Pulau Tikus dan Benteng Kura-kura

Pulau Tikus adalah salah satu lokasi wisata andalan Bengkulu sejak dulu. Kamu dapat menemukannya di sebelah Barat ibu kota Bengkulu, kira-kira 10 km dari pusat kota. Luas pulau hanya 2 hektar, tapi pemandangannya sangat memesona. Perairannya bersih dan beraneka bentuk terumbu karang hadir menghiasi pulau ini.

Berjenis-jenis unggas menganggap Pulau Tikus sebagai tempat untuk pulang. Jadi, jangan kaget bila kamu menemukan burung dara laut, bangau hitam, penyu, dan lain-lain di sana. Biota lautnya juga mengagumkan! Karen itu, Pulau Tikus adalah lokasi wisata yang dapat kamu jadikan tempat memancing dan snorkeling.

Sedangkan Benteng Kura-kura dibangun di masa kepemimpinan Gubernur Joseph Callet atau disebut juga Benteng Marlborough. Bangunan ini tegap menghadap selatan, luasnya mencapai lebih dari 44 ribu meter persegi. Unik karena benteng ini terlihat seperti kura-kura dengan pintu utama dikelilingi parit, tapi dapat dilalui oleh jembatan. Ada pula pintu keluar bawah tanah yang menurut masyarakat sekitar digunakan semasa peperangan.

6. Tanjung Lesung, Banten 

Ternyata ada lokasi wisata menarik di Banten mirip Bali, yaitu Tanjung Lesung. Panoramanya yang menakjubkan menjadikan tempat ini layak menjadi salah satu tempat berlibur kamu untuk mengembalikan semangat. Lokasi ini sendiri memang sengaja dirancang pengelolaanya agar mirip Bali supaya turis luar negeri dan domestik tidak sungkan berlibur ke Tanjung Lesung.

Bagi kamu yang ingin olahraga air, Tanjung Lesung mempunyai lokasi di mana ada bagian laut yang menjorok ke pantai. Bagian ini serupa dengan danau dengan kedalaman berkisar 5 meter. Airnya tenang dengan luas sekitar 12 ha. Yang membuatnya tambah seru adalah posisi pantai tidak menghadap langsung ke samudera. Alhasil, pantai ini pun tidak diterpa angin keras. Ombak-ombaknya proporsional, jadi jangan heran bila kamu menemukan banyak orang memancing di sini. Selain karena lokasinya mendukung, ternyata banyak ikan yang berenang di bagian laut ini. Olahraga air lainnya juga ada, seperti menyelam. Ada penyewaan peralatan diving di Tanjung Lesung. Nikmati pemandangan bawah laut yang fantastis dan jumpai terumbu karang yang penuh warna, ubur-ubur, aneka ikan, dan lain sebagainya.

Di dekat Tanjung Lesung, ada banyak pula lokasi seru yang kamu dapat singgahi, seperti Kampung Cipanon yang para penduduknya sebagian besar berprofesi sebagai pengrajin. Lihatlah cara mereka berkreasi dengan bahan badak cula satu dan minuman daun sirih. Kalau kamu ingin tahu metode transplantasi terumbu karang, kunjungi lokasi konservasi yang berada di tengah laut. Atau, singgahi juga daerah sekitar Gunung Anak Krakatau atau kawasan Cagar Alam Ujung Kulon. [IF]

Artikel ini ditulis oleh komunitas Genit.id. Ayo Tuliskan Ceritamu!

Hey there!

Sign in

Forgot password?
Close
of

Processing files…